Aceh Fun Flag

Sibak Rukoek Teuk

Apa sih arti sebuah bendera ? kenapa orang-orang harus berperang hanya untuk mengibarkan sebuah bendera ?.

Ada yang mengatakan bendera itu sebagai simbol persatuan !

Ada yang mengatakan bendera itu sebagai simbol kedaulatan !

Ada yang mengatakan bendera itu sebagai simbol kekuatan !

Ada yang mengatakan bendera itu sebagai simbol Martabat sebuah bangsa !

 

saya tidak tau entah kapan bendera itu mulai dipergunakan sebagai simbol kebanggaan sebuah bangsa ?. Tapi yang jelas saat ini di bumi Aceh yang saat “beberapa” kelompok sedang meributkan selember bendera yang konon katanya akan menjadi “pendamping” bendera Merah Putih di Aceh (kalau Merah Putih itu dimisalkan sebagai “suami”… yang bendera satu lagi sebagai “Istri)… nah yang diributkan ini adalah “calon istri sang Merah Putih”.

Dari sejumlah dakwa-dakwi mengenai bendera ini, saya melihat mengerucut pada dua pilihan ; yaitu bendera Aceh yang dipakai semasa Iskandar Muda  (Alam Peudeung = Bintang Bulan dengan Pedang Dibawahnya…. tapi ada catatan sejerah bendera Alam Peudeung berwarna dasar “Hijau” bukan merah) atau bendera  yang dipakai oleh Gerakan Aceh Merdeka/GAM).

 

Bendera GAM vs Bendera Alam Pedeung

Dewan Perwakilan Rakyat Aceh (DPRA) yang mayoritas berasal dari Partai Aceh (PA) yang mengklaim sebagai representasi lanjutan perjuangan GAM telah menyusun Qanun Bendera Aceh dengan pilihan Bendera yang dipakai oleh GAM, tentunya memunculkan reaksi dari orang-orang Aceh yang bukan GAM, yang sebelumnya juga sudah diawali dengan polimik Qanun Wali Nanggroe.

Ah… mungkin cukup disini kita bahas mengenai konflik politik itu yang tidak akan habis ujungnya kecuali Kiamat jadi hari ini sesuai dengan Ramalan Suku Maya.

Kita kembali ke masalah bendera.

Dari dua bendera diatas hampir semua pihak yang “peduli” masalah bendera ini setuju dengan warna dasar bendera adalah merah dan diatasnya terdampar bulan sabit dan bintang. Yang  diributkan adalah aksesoris tambahan apakah menggunakan “pedang” atau menggunakan “strip hitam putih” ?

Pihak yang mengusulkan Strip Hitam yang diapit oleh dua strip putih berpendapat bahwa itu sebagai tanda berkabung.  kepada pejuang yang sudah “syahid” dan juga sebagai simbol suci nya perjuangan… apakah bendera Aceh hanya sebagai simbol kesedihan ?

Pihak yang memperjuangkan “Pedang” karena simbol tersebut sudah dipakai sejak Kerajaan Aceh masa Pemerintahan Sultan Iskandar Muda.  Pedang menjadi simbol kekuasan Kerajaan yang sangat masyhur sampai semenanjung Malaka. Apakah kita harus terjebak dalam Nostalgia kemilangan masa lalu ?

Terlepas mana yang benar atau mana yang salah, haruskah keributan dalam menentukan  bendera Aceh itu perlu berlarut-larut ? perlukah darah ditumpahkan lagi untuk menegakkan “kedaulatan Aceh yang semu” ? haruskah Aceh “lhe sagoe” tercabik-cabik dengan pisahnya ALA dan ABAS.

Apa sih fungsi bendera itu bila Aceh tak bersatu ? Apa sih fungi bendera itu bila orang Aceh tak sehati , Apa sih fungsi bendera itu bila “rakyat Aceh” tak pernah berdaulat ?

Apakah bendera Aceh hanya sekedar simbol kecongkakan dan kepongahan elit-elit GAM yang sekarang duduk manis di bangku kekuasaan ?

Daripada kita ribut mempermasalahkan harus milih Strip Hitam Putih atau Pedang ! saya mengusulkan bendera yang fress dan lebih fun…  bendera itu kan kita kibarkan kita kita sedang senang-senang… ketika kita bergembira.

Aceh Fun Flag

Orang Aceh senang sama “Ganja” coba aja pasangin daun ganja di bendera ! pasti semua pada setuju !.

Orang Aceh senang kopi dan kopi Gayo sudah terkenal sampai ke Eropa… pasang aja cangkir kopi ! pasti orang gayo gak pisah lagi.

orang Aceh sampai sekarang masing di ninabobokkan dengan kalimat “sibak rokoek teuk”  pasang aja sebatang rukok di bendera… pasti orang Aceh akan samakin terlena.

Kata mantan Nabi orang Aceh (baca : Gus Dur) : itu aja kok repot….!

 

 

 

 

 

Trackbacks (0)

  1. No trackbacks yet.

Comments (3)

  1. January 9th, 2013 at 19:49 | #1

    Selain itu, bendera perang Sisingamangaraja IX dari tanah Batak pun memakai warna merah putih sebagai warna benderanya , bergambar pedang kembar warna putih dengan dasar merah menyala dan putih. Warna merah dan putih ini adalah bendera perang Sisingamangaraja XII. Dua pedang kembar melambangkan piso gaja dompak, pusaka raja-raja Sisingamangaraja I-XII.

  2. January 22nd, 2013 at 07:56 | #2

    Mantap bg artikelnya , terus berkarya :)

  3. April 2nd, 2013 at 09:10 | #3

    Eh, tapi kok yang dipakai contoh semuanya pakai strip hitam putih Om????? :O

Leave a Reply





stack